Thursday, August 28, 2008

Dari Kendari dibuang Sayang


Teman penerjemah yang support tim kami "Mia Hapsari" namanya, take foto dan sayang untuk di delete, trm kasih Mia

2 comments:

Riza said...

Dasar.... narsis abis..hehehe... Tapi bener deh kalo gak ada pak Dedy gak seru... gak ada lawan ledek yang seimbang. Apalagi atas idenya naik andong tengah malem di pesisir Senggigi nanjak bukit lagi.. bikin jantung mpot-mpotan..
Biar kata angin semilir ama ketukan kaki kudanya bikin suasana romantis, tapi ngliat kudanya kurus kering sementara yg naek segede gaban, ditambah pak Ian lagi.. jalanan nanjak... ilang deh itu suasana...

DEDI DWITAGAMA said...

Sy dah minta maaf atas kejadian itu, pada Ibu Riza, Ian, Bang Kusir, terutama "Jablai" kuda yang malang itu he he he ... tapi kenangan itu tak terlupakan dan dan bikin jantungku mpet-mpetan (lebih heboh dari mpot-mpotan :D) ... dua ,imggu set itu, Sy tak mau ulangi lagi perbuatan sadis dan naik taksi dari senggigi ke sekitar tempat kita bermalam.

Soal narsis dan posisi lawan ledek yang seimbang, itu dah takdirku ... kuterima dengan hati lapang, karena lebih baik narsis dari pada narkobis ...

Cepat jadi Doktor ya Bu Riza yang pintar ... Saya banyak belajar dari Ibu sepanjang jumpa kita dua tahun ini